About Me

header ads

Pilkada 2024, Partai Golkar Tak Buka Pendaftaran Calon Kepala Daerah di Blora

 

Ketua Umum Airlangga Hartarto memberi arahan langsung pada Siswanto dan Kamadjaya di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta untuk maju PILKADA 27 Nopember 2024. (Dok)


BLORA, Jatengtiga.com - Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Golkar Kabupaten Blora tidak membuka pendaftaran atau penjaringan bakal calon bupati (bacabup) dan wakil bupati bacawabup Blora pada pemilihan kepala daerah (pilkada) tahun 2024 ini.

Ketua DPD Golkar Blora menyebutkan bahwa alasan DPD Golkar Blora tidak membuka pendaftaran lantaran pimpinan pusat telah mengintruksikan dan memberikan surat mandat kepada kader dan petugas partainseluruh daerah baik provinsi dan kabupaten/kota untuk mengusulkan bakal calon bupati dan wakil bupati.

“DPD Golkar Blora menghormati kebijakan DPP Golkar telah memberikan surat mandat kepada sejumlah kader internal partaiyang ada DPD Golkar provinsi dan kabupaten/kota untuk bakal calon bupati dan wakil bupati. Ini mekanisme partai kami,” kata Siswanto saat ditemui blora-ekspres.com di kantornya seusai rapat paripurna, Rabu (08/05/2024).

Politisi  partai Golkar yang juga Wakil Ketua DPRD Blora menyampaikan, DPP Partai Golkar telah mengeluarkan surat tugas kepada dua bakal calon dan sudah diundang mengikuti kegiatan Partai Golkar, sekaligus diberikan penjelasan mekanisme untuk mendapatkan rekomendasi sebagai bakal calon bupati dan wakil bupati melalui hasil survei.

“Siapa yang punya elektabilitas dan tingkat popularitas di hati rakyat cukup tinggi, dia yang akan diberikan rekomendasi dari DPP Partai Golkar. Sesuai instruksi DPP Partai Golkar, saya sebagai ketua Golkar Kabupaten Blora dan Bapak Kamajaya yang mendapatkan surat mandat tersebut,,” ujar Siswanto.

Meski demikian, tambah Siswanto, rekomendasi sebagai bakal calon bupati dan wakil bupati Blora ditentukan oleh DPP Partai Golkar. Walaupun tidak menerima surat mandat.

"Keputusan calon yang akan maju ke dalam Pilkada Blora juga bergantung rekomendasi dari pusat. Meskipun tidak menerima surat mandat sebelumnya," jelas Siswanto.

Mengenai koalisi, Partai Golkar Blora  telah menjalin komunikasi dengan beberapa partai.

"Kami mendapat 5 kursi. Kami perlu berkoalisi untuk mendapat perahu dan kami telah intens komunikasi bersama partai politik," pungkas Siswanto. (Her/red)

Posting Komentar

0 Komentar